Wednesday, June 9, 2010

Sekeping hati dibawa berlari



Sebelum Ramadhan tahun 2009 – kali pertama kami bersua

“Lillah, teman Kak Teh beli barang-barang dapur.. Kak Teh nak masak untuk tetamu dari Patani.. Petang ni abang Amir balik..”ajak Kak Teh. (Kak Teh isteri abang Amir, suaminya ke Selatan Thai)

Dan petang itu kami menyediakan makan malam untuk tetamu-tetamu dari sana..

Kami sempat memasak sedikit sahaja lauk dan semua kelihatan terkulat-kulat ketika makan. Akhirnya semua ambil sangat sedikit lauk dan masih ada sedikit baki di akhirnya. Saya terharu melihatkan masing-masing mahu mengutamakan saudara yang lain. Senyuman manis tidak lekang dari wajah mereka meskipun letih.

Disitulah permulaan sebuah ukhwah yang terjalin..



Sebelum Syawal tahun 2009 – sebelum mereka pulang ke Selatan Thailand.

"Kami juga tidak tahu sama ada kami juga akan ditangkap sekiranya mereka tahu kami di sini.."ucap salah seorang gadis Patani itu.

Meremang bulu roma mendengar kata-katanya.. benar katanya, tiada jaminan keselamatan yang dapat diberikan kepada mereka..

Lawan mereka bukan orang sebarangan.. tetapi dengan raja Thailand sendiri.. teringat ayat-ayat Quran menceritakan tentang Firaun dan Musa a.s.. sekalipun seorang Nabi Allah, Musa a.s tetap seorang manusia.. Ketika Musa ketakutan, Allah memujuk Musa.. memberi semangat dan janji untuk membantu Musa.. dan hanya kepada Allah satu-satunya tempat bergantung..

"Ketika lelaki sedang bersembahyang jumaat, kaum ibu dan anak-anak perempuan akan mengelilingi masjid demi melindungi kaum lelaki yang sedang bersolat.."

Sebuah video dipaparkan..

Ya Allah... Terasa benar semangat perjuangan kaum hawa di sana...
"Di sana ada red zone.. yellow zone dan green zone.. di red zone ini kebanyakkan cuma ada kaum wanita, anak-anak dan orang tua kerana kaum lelaki kebanyakkan telah ditangkap.. dan dibunuh.."

Teringat ketika bersembang dengan dua gadis Selatan Thailand itu..
"Tinggal di zon mana?"tanya lillah.
"Red zone.."jawabnya perlahan..

Sebelum mengakhiri pembentangan, mereka meminta respons lillah..
Entah kenapa suara ini bagai tersekat di kerongkong.. hiba.. tak tau nak kata apa..

Sekali lagi mereka meminta respons lillah..
"Apa yang boleh kami bantu?" soal lillah..

"Pertama.. doakan kami..

Kedua, tolong kami sebarkan tentang apa yang berlaku ini.. kerana di sana kerajaan menutup semua maklumat dari sampai ke luar negara..

Ketiga, di sana ibu-ibu yang kehilangan suami mengalami masalah ekonomi. mereka ada produk tetapi tidak dapat dipasarkan. mungkin lepas ini produk itu boleh di eksport ke sini.." jawabnya..


*****

4 orang gadis Selatan Thai yang umur pun lebih kurang sebaya dengan lillah ni sanggup bersabung nyawa merantau ke negara orang demi mempertahankan agama dan bangsa mereka..

Apa yang berlaku di selatan Thai sama hebatnya seperti di Palestine..

Dirogol, dibunuh dan dinafikan hak asasi.. Sebolehnya pihak kerajaan hendak menghapuskan bangsa Melayu Patani dari muka bumi ini..
"Lillah.. marilah ke sana.."jemput mereka.. berkali-kali di jemput..

"Insya'allah.. nanti bulan Disember ni.. kene buat paperwork dulu ni.."


Disember 2009 – AMANI ditubuhkan.

Ketika ini saya masih memegang status Majlis Tertinggi dalam sebuah gerakan. Setiap hari jadual saya penuh dan padat dari awal pagi hinggalah lewat malam. Sebelum keputusan peperiksaan akhir semester keluar, saya telah menyambung pengajian di peringkat master. Sambil-sambil itu saya mula bekerja untuk membantu kerja-kerja dakwah. Hanya Allah sahaja yang tahu berapa banyak air mata yang menitis sepanjang tempoh itu. Ujian yang datang makin lama makin berat hinggakan saya menyangka saya akan tercampak dari jalan dakwah dan tidak mampu ke jalan itu lagi. Saya tidak mahu begitu! Bagi mereka yang pernah merasai kemanisan berjuang di jalan Allah, takkan ada lagi pilihan kedua dalam hidupnya melainkan perjuangan…

Ketika sahabat-sahabat saya turun ke Selatan Thailand, saya cuma mampu mempersiapkan bantuan disebalik tabir sahaja. Hanya ini yang mampu hambaMu ini lakukan ya Allah...



Mac 2010 – Konvo

Ketika ini dunia saya berubah.. saya berdiri di atas dahan yang sangat rapuh. Saya melangkah di dewan mengambil ijazah dalam keadaan demam.. saya bukan lagi seorang pelajar Master, bukan juga aktivis mana-mana NGO dan bukan juga terikat dengan apa-apa jemaah.

Ketika itu juga saya melihat abah saya sakit dan emak saya menangis. Saya melihat adik-adik saya menangis dengan ujian-ujian yang menimpa kami sekeluarga bagaikan hujan. Tertanya-tanya apakah penghujung perjuangan ini? Kemanakah harus saya bawa semangat dan impian ini?

Ya Allah... berilah hidayah kepada kami.. andai dengan ujian ini dapat mendekatkan kami kepada Mu, maka bantulah kami untuk melaluinya.. Jadikanlah kami orang-orang yang terpilih dicintaiMu...

Ketika ini saya terpaksa melepaskan AMANI tetapi hakikatnya hati saya tidak pernah melepaskannya. Jauh di sudut hati, saya masih sayangkan AMANI.. jadi saya tetap membantu di sebalik tabir.


Mei 2010 – Kembali

Doa tidak pernah putus agar Allah meletakkan saya ditempat yang betul.. Saya tidak mahu mati dalam keadaan sia-sia.. Saya tidak mahu tergolong dalam kalangan orang-orang yang rugi. Allah mendengar rintihan ini.

Entah tiba-tiba saya mendapat keizinan emak untuk kembali menyertai AMANI secara serius. Setiap minggu saya akan turun naik dari utara ke selatan tanpa rasa jemu. Saya faham apa yang saya buat dan saya tahu saya diperlukan di sini kerana itulah saya masih di sini. Tidak mudah untuk berada di tempat ini namun ianya tetap indah. Kebahagiaan itu bukan di penghujung perjalanan tetapi di sepanjang perjalanan…

Saya pulang ke Malaysia dalam keadaan selamat meskipun sehari sebelum ke Selatan Thailand berlaku satu letupan di tempat yang saya pergi itu. Saya sempat berlari-lari tergesa-gesa di deretan kedai mencari barang apabila tiba-tiba sahabat Patani, Yati memberitahu : “Di sinilah letupan tu berlaku,”

Pada hari terakhir sebelum kami pulang itu, berlaku kematian di sebuah kem tahanan. Saya bersolat di surau tempat menunggu bersama keluarga-keluarga yang datang untuk menziarahi keluarga mereka. Wajah-wajah kaum hawa itu membekas dalam sanubari saya..
Ya Allah.. berilah kekuatan kepada diri ini agar dapat menguatkan agama Mu..



Jun 2010 - Saya sudah bersedia..

Saya dikejutkan dengan kematian abang kepada sahabat Patani, Yati. Tangan saya sejuk. Sepanjang seminggu lebih saya bersama Yati pada bulan Mei membuatkan ukhwah yang terjalin begitu erat.. Dugaan yang menimpa keluarganya turut membuatkan saya terduduk. Arwah meninggalkan 9 orang anak yatim. Membuak-buak perasaan untuk ke sana memeluk sahabat yang sudah banyak bekorban itu..

Dia pernah bertanya :
"Saya pernah bertanya pada kawan saya di sana... ada tak orang lain yang seperti kita?"

"Ada tak orang lain yang mahu membantu kita?"

"Ada tak?"

"Dan saya tak sangka saya dapat bertemu orang-orang itu di sini.. saya malu pada Lillah dan kawan-kawan Lillah.. kerana kamu semua berada di tempat yang senang tetapi sanggup memilih jalan yang susah.. jalan perjuangan.."

"Sedangkan ramai kawan-kawan di sana yang tidak mahu berjuang... yang takut susah.."

Gadis genit itu bertutur perlahan. Saya menemani dia di dalam kenderaan sementara sahabat-sahabat lain sedang sibuk di dalam masjid menguruskan road show.. sahabat ini lelah, dadanya sakit. Walaupun sakit, dia tetap cekal untuk bersama kami sehingga tamat road show..

Kata-kata gadis genit itu akan saya simpan di dalam hati saya.. terima kasih ya Allah.. terima kasih kerana mempertemukan saya dengan dia.. terima kasih ya Allah kerana mempertemukan saya dengan mereka.. terima kasih ya Allah kerana memberi saya kehidupan yang bahagia ini..

Bukanlah kata-kata si gadis itu yang membahagiakan saya.. tetapi dapat mengetahui bahawa dalam dunia yang sepi ini, saya tidak bersendirian itulah yang membahagiakan saya...
Tidak sampai seminggu berlalu, satu kes lagi berlaku melibatkan seorang guru yang meninggalkan 7 orang anak yatim…

Saya membelek-belek planner saya. Padat. Padat. Padat. Siang saya bekerja. Malam untuk kerja-kerja dakwah. Tetapi selalunya bertindih juga terutama apabila berlakunya kes-kes kecemasan. Ya Allah Ya Rabbi… Hanya ini yang mampu hamba kerdil ini lakukan.. Kuatkanlah hambaMu ini agar dapat menguatkan agamaMu..

Seandainya suatu hari nanti saya juga akan mati, saya berharap Allah memelihara jasad saya.. Saya memelihara aurat dan maruah saya kerana Dia maka saya berharap Dia memelihara aurat dan maruah saya di dunia dan akhirat…

Ya Latiff…. Ya Qahhar… sesungguhnya aku mencintaiMu…


-sukarelawan AMANI-
Sekeping hati dibawa berlari
Jauh melalui jalanan sepi
Jalan kebenaran indah terbentang
Di depan matamu para pejuang

Tapi jalan kebenaran
Tak akan selamanya sunyi
Ada ujian yang datang melanda
Ada perangkap menunggu mangsa

Akan kuatkah kaki yang melangkah
Bila disapa duri yang menanti
Akan kaburkah mata yang meratap
Pada debu yang pastikan hinggap

Mengharap senang dalam berjuang
Bagai merindu rembulan di tengah siang
Jalannya tak seindah sentuhan mata
Pangkalnya jauh hujungnya belum tiba

p/s: AMANI ditubuhkan untuk memberikan fikrah perjuangan Islam berteraskan akidah.

petikan dari Coretan Fisabilillah

4 comments:

c.a.w.a.n said...

kuat yer kak lillah ;] pasti ada imbuhan dari Allah.

lillah أمي هريرة said...

^_^ amin...

c.a.w.a.n said...

kak lillah . ade link2 laen pasal fatani ? dlm bm /bi ker.. dalam bhsa thai xnak la.. xpaham ;p

lillah أمي هريرة said...

x byk link yg ada dik, link yg akk tau dh pun dimasukkn k link blog list..wallahualam..